Minggu, 21 Juni 2015

Perawatan Gigi dan Pengaruhnya Bagi Perkembangan Si Kecil

Saya baru tahu kalau ternyata dokter gigi punya spesialis mediknya masing-masing. Seperti yang terdapat di Dental Specialist Clinic Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI). Ada spesialis gigi anak, spesialis bedah mulut (cabut dan implan gigi), spesialis prostodontik (yang membuat gigi tiruan), spesialis periodontik (gusi dan jaringan penyangga gigi), spesialis konservasi gigi (tambal, perawatan saluran akar dan teeth whitening), spesialis ortodontik (kawat gigi), dan lain-lain.

Sejak Desember tahun lalu, RSPI sudah mengubah Poli Gigi dan Mulut menjadi Dental Specialist Clinic. Dental Specialist Clinic ini sekarang sudah lebih terpadu, mulai dari semua perawatan gigi termasuk radiology serta 3D Panoramixnya.

Dengan fasilitas dan penunjang layanan terkini yang serba digital dan terdepan, Dental Specialist Clinic RSPI ingin agar masyarakat merasa lebih nyaman, dan tentu saja mendapat perawatan dari yang benar-benar ahli di bidangnya, serta mendapatkan hasil yang terbaik juga.

Dapat bertemu dengan dokter spesialis gigi dari RSPI di Luna Negra, Plaza Bapindo hari Kamis lalu (11/6/15), tentulah sebuah kesempatan yang tidak boleh saya sia-siakan. Apalagi yang akan dibahas mengenai kesehatan gigi anak. Yuk, simak penjelasan dari dokter J  

Drg. Suzanty Ariany Sp.KGA, salah satu Dokter Gigi Spesialis Kesehatan Gigi Anak RSPI mengatakan bahwa manusia itu memiliki gigi susu dan gigi dewasa. Gigi susu mulai dibentuk pada janin saat ibu hamil 4 bulan. Agar gigi dapat terbentuk dengan baik, maka dibutuhkan beberapa zat penting seperti kalsium, fosfat, vitamin D dan juga hormon pertumbuhan.

Gigi pada anak mulai tumbuh pada usia sekitar 6 bulan, dan biasanya gigi pertama yang tumbuh adalah gigi seri bawah. Ciri-ciri gigi anak yang akan tumbuh biasanya berupa benjolan warna putih di gusi dan seringnya anak mengeluarkan air liur (ngeces). Gigi geligi ini akan lengkap berjumlah 20, pada saat anak berusia sekitar 2,5 hingga 3 tahun.


Banyak faktor yang bisa mempengaruhi pembentukan gigi susu pada anak. Selain dipengaruhi oleh nutrisi yang diasup ibu selama masa kehamilan, seringnya ibu terkena infeksi waktu hamil, atau sering mengkonsumsi obat-obatan, serta bayi yang lahir prematur, juga dapat mempengaruhi pembentukan gigi susu.

Fase gigi geligi manusia berawal dari gigi susu yaitu mulai dari usia 6 bulan sampai 6 tahun, yang semuanya berjumlah 20. Gigi susu ini nantinya akan digantikan dengan gigi permanen. Gigi permanen biasanya setelah anak berusia 12 tahun, dan gigi ini akan berjumlah 32.

Lalu ada fase gigi bercampur yaitu pada periode 6 sampai 12 tahun. Gigi bercampur adalah masa di mana gigi anak mulai berganti dari gigi susu ke permanen, namun belum semua gigi susunya menjadi permanen.

Gigi permanen menjadi 32 karena ada tambahan gigi geraham pertama, yang biasanya akan tumbuh pada anak usia sekitar 6 tahun, dan ini merupakan gigi geraham dewasa pertamanya. Gigi geraham dewasa pertama ini yang biasanya sering kecolongan rusak duluan, karena letaknya di ujung mulut sehingga susah membersihkannya.


Sedangkan gigi geraham kedua biasanya tumbuh pada usia 11 hingga 13 tahun. Dan gigi geraham ketiga atau disebut juga gigi bungsu tumbuh pada usia setelah 17 tahun.

Orangtua sering beranggapan bahwa anaknya sudah bisa menyikat gigi sendiri, dan tidak memperhatikan bahwa ternyata si kecil belum mampu menyikat gigi gerahamnya dengan baik. Atau ada juga orangtua yang berpikiran bahwa gigi geraham ini nantinya dapat tumbuh lagi, padahal gigi geraham merupakan gigi permanen yang tidak dapat tumbuh lagi.

Orangtua harus membantu menyikat gigi si kecil agar benar-benar bersih hingga bagian dalam. Cara yang baik untuk menyikat gigi si kecil adalah dengan cara orangtua berdiri dibelakang anak, agar lebih mudah menyikat giginya. Hindari pemakaian tusuk gigi karena malah dapat merusak gigi.

Anak-anak diperkirakan mulai mempunyai kemampuan secara motorik untuk membersihkan giginya sendiri pada saat menginjak usia 10 tahun.

Perawatan gigi dan mulut anak sangatlah penting dan merupakan tanggung jawab dari setiap orangtua. Kenapa? Karena kesehatan mulut dan gigi anak akan berpengaruh pada kesehatan, kecerdasan serta tumbuh kembang si kecil. 

Gigi susu atau gigi sulung perlu mendapatkan perhatian dan perawatan dari setiap orangtua. Gigi susu berfungsi untuk mempertahankan ruangan. Maksudnya adalah bahwa di bawah gigi susu ini terdapat gigi permanen. Jika terdapat gigi susu yang dicabut sebelum waktunya, maka gigi-gigi yang terdapat di sebelahnya akan bergeser dan menutup jalan atau ruang bagi gigi permanen yang akan tumbuh.


Gigi susu juga berfungsi sebagai penentu arah dari gigi permanen, yaitu seandainya gigi susu lepas, akan menyebabkan gigi permanen akan lambat keluarnya. Lalu gigi susu juga berfungsi untuk pertumbuhan wajah. Misalnya pada anak yang gigi nya hancur semua, akan menyebabkan gigi atas dan gigi bawahnya tidak dapat bertemu, sehingga pertumbuhan rahang 1/3 bawahnya akan terganggu. Dan ini akan membuat proporsi wajahnya menjadi tidak baik.

Gigi susu berfungsi sebagai pencerna makanan. Misalnya jika banyak gigi yang rusak, maka otomatis anak tidak dapat mengunyah makanan dengan baik, dan ini tentu tidak baik bagi fungsi pencernaannya. Jika pencernaan terganggu maka tumbuh kembang anak pun akan terganggu.

Semakin anak mengemut makanannya maka akan semakin rusak giginya, bahkan kemampuannya untuk bicara juga menjadi terganggu. Seperti jika gigi atas depan anak rusak, maka saat anak bicara huruf S dan T akan menjadi tidak jelas.

Estetika, dengan giginya yang banyak rusak apalagi pada gigi bagian depan, biasanya anak akan malu untuk tersenyum bahkan kehilangan rasa percaya dirinya.

Perlunya menjaga lingkungan yang sehat untuk gigi permanen. Misalkan gigi susu anak rusak seperti terkena infeksi, padahal di bawahnya ada gigi permanen yang sedang terbentuk, maka pembentukan pada gigi permanen ini akan ikut terganggu.

Lubang pada gigi yang tidak dirawat dapat menyebabkan infeksi. Infeksi pada bawah akar ini juga dapat menciptakan lingkungan yang tidak sehat untuk pertumbuhan gigi. Makanya penting untuk menjaga kebersihan dan kesehatan gigi susu dan gigi permanen.

Jika gigi susu terpaksa dicabut, maka di Dental Specialist Clinic biasanya ada sebuah alat bernama space maintainer yang dapat membantu mengatasi agar gigi-gigi di sampingnya tidak bergerak menutupi space gigi yang berlubang. Pemakaian alat ini tidak akan menyebabkan rasa sakit pada anak, cuma akan butuh perawatan ekstra untuk membersihkannya.


Membiasakan anak minum susu, baik susu botol maupun ASI pada waktu tidur, dapat menyebabkan marcing caries (Baby Bottle Caries) pada gigi anak. Ini biasanya terjadi pada anak usia kurang dari  3 tahun.

Baby Bottle Caries biasanya mulai terdapat dari gigi depan atas sampai gigi geraham atas dan bawah, berupa flek-flek putih atau keropos berwarna kuning, yang disebabkan karena emailnya yang mulai mengelupas. Jika dibiarkan berlarut-larut, maka lama kelamaan akan menyebabkan gigi anak menjadi rusak.


Pemberian air putih pada anak seusai minum susu waktu tidur, tidak dapat menghilangkan plak yang menempel pada gigi. Satu-satunya cara untuk menghilangkan plak adalah dengan menyikat gigi. Sebaiknya minum susu, baik botol maupun ASI pada waktu tidur, diberikan pada saat anak belum tumbuh gigi saja. Pada usia 6 bulan, di mana anak sudah bisa MPASI, sebaiknya anak diajarkan sedikit demi sedikit untuk tidak lagi diberikan susu pada waktu tidur.

Jadi intinya, jangan sampai ketiduran dengan mulut atau gigi dalam keadaan kotor atau menyisakan makanan. Karena yang menyebabkan gigi berlubang adalah sisa makanan yang menempel pada gigi, baik itu berupa karbohidrat maupun sukrosa.

Sisa makanan yang menempel pada gigi dalam waktu yang agak panjang ini kemudian akan difermentasi oleh bakteri di mulut menjadi asam. Nah, asam inilah yang membuat email menjadi terkikis, dan lama kelamaan akan menjadikan gigi berlubang.

Banyak penyebab yang mempengaruhi pertumbuhan rahang pada anak. Anak yang minum ASI dengan anak yang minum susu botol, akan mempunyai pertumbuhan rahang yang berbeda. Kenapa? Karena anak yang minum ASI, otot rahangnya akan bekerja keras untuk mendapatkan ASI, sebaliknya dengan anak yang minum susu botol.

Untuk itu, bagi anak yang minum susu botol dianjurkan menggunakan dot ortodontik. Dot ortodontik dapat membantu pertumbuhan rahang anak dengan baik, karena bentuknya yang seperti puting ibu serta membuat anak harus menghisap.

Jenis makanan juga mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan rahang anak. Anak yang sering makan makanan yang keras, sering mengunyah, yang otot pipinya bekerja lama, giginya juga sering mendapat makanan serta makan dengan seimbang antara gigi bagian kanan dan kiri, maka pertumbuhan tulang rahangnya akan menjadi lebih baik.

Ada beberapa kebiasaan buruk yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan gigi dan mulut anak. Selain kebiasaan minum susu pada waktu tidur, meng-empeng (pacifier) juga tidak baik bagi perkembangan gigi dan mulut anak.


Jika dibiasakan dalam jangka waktu yang lama, dapat mengakibatkan lidah anak menjadi lebih pendek atau gigi menjadi maju ke depan. Kebiasaan ini juga mempengaruhi pertumbuhan rahang dan bentuk langit-langit pada mulut anak. Contohnya adalah anak yang biasa mengisap jari, mengisap empeng, atau menggigit kukunya dan lain sebagainya.

Latih agar bayi dapat menelan makanan dengan benar. Kebiasaan bayi menjulurkan lidah pada saat menelan makanan, mengisap bibir dan kebiasaan anak bernafas lewat mulut, dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan gigi dan mulut anak. Selain karena sudah kebiasaan, ternyata faktor psikologis juga menjadi penyebab kebiasaan buruk pada anak.


Untuk bisa menghilangkan kebiasaan buruk si kecil ini, orangtua harus pintar-pintar dan kreatif dalam mengarahkan dan membimbing anaknya,  agar tidak meneruskan kebiasaannya. Karena ini akan berdampak pada pertumbuhan dan perkembangan gigi dan mulut anak.

Berikan pujian, hadiah, reward atau apapun yang bisa membuat anak termotivasi untuk bisa menghilangkan atau melupakan kebiasaan buruknya. Jika ternyata si kecil tidak berhasil, maka orangtua pun harus tegas dan konsisten dalam pemberian reward ini. Jangan hanya karena rengekan si kecil yang menginginkan reward, padahal ia tidak berhasil hari ini untuk tidak melakukan kebiasaan buruknya, lantas orangtua pun luruh dan memberikan rewardnya. Yang ada kebiasaan buruk si kecil tidak akan bisa hilang J

Salah satu bentuk reward, pemberian daily sticker J

Saat ini banyak sekali terjadi masalah gigi yang berantakan karena pola makan yang mulai berubah. Mau makan buah, di jus;  makan daging atau ayam, dijadikan nugget atau sosis; bahkan makan sayur pun diblender. Jadi otot rahang dan gigi jadi kurang mengunyah, yang kemudian menyebabkan terganggunya pertumbuhan dan perkembangan gigi dan mulut pada anak. Pola makan mulai dari yang lunak hingga yang keras, harus diajarkan secara bertahap pada anak, disesuaikan dengan usianya.

Drg. Andi Gatot, Spesialis Ortodontik RSPI menjelaskan bahwa spesialisasi ortodontik bekerja untuk mendiagnosa, mencegah dan mengintervensi hingga ke dalam, semua bentuk kelainan yang terjadi pada rahang hingga kepala.

Gigi yang terjepit, tidak rata, rahang yang maju atau mundur, semua dapat diperbaiki dengan berbagai alat, mulai dari yang sederhana hingga yang canggih dan modern, dan semuanya terdapat di Dental Specialist Clinic RSPI.

Pemasangan kawat gigi permanen sebaiknya dilakukan pada anak usia 12 tahun ke atas. Pemasangan kawat gigi permanen tidak dianjurkan pada anak yang masih mempunyai gigi susu, karena ada kemungkinan saat gigi permanennya tumbuh, bentuk gigi pada anak pun akan berubah.

Jadi untuk perbaikan gigi anak di bawah 12 tahun, sebaiknya menggunakan kawat gigi yang lepas pasang. Selain alasan gigi permanennya, proses makan dan menyikat gigi pada anak pun akan lebih mudah dengan menggunakan kawat  gigi lepas pasang.

Jika sudah menggunakan kawat gigi, harus rajin dan bisa membersihkan gigi dengan baik dan benar, agar tidak menyebabkan gigi menjadi rusak.

Kesalahan pemasangan kawat gigi juga dapat menyebabkan kelainan pada rahang dan gigi. Misalnya memasang kawat gigi pada tukang gigi. Bukannya mendapatkan gigi yang bagus, malah otot rahang menjadi tertarik keluar karena tarikan yang terlalu kencang pada kawat gigi.

Makanya dianjurkan agar memasang kawat gigi ke dokter yang ahli di bidangnya. Biasanya dokter akan melakukan rontgen, panoramix dan lain sebagainya terlebih dahulu, sebelum melakukan pemasangan kawat gigi.

Sejak anak mulai tumbuh gigi, ada baiknya mulai memeriksa pertumbuhan dan perkembangan giginya ke dokter gigi, minimal sekali dalam 6 bulan. Ini bertujuan agar dapat mencegah terjadinya gigi berlubang dan adanya kelainan pada gigi dan mulut anak. Dengan begitu si kecil juga dapat tumbuh dengan sehat dan berkembang secara optimal J



Sumber Gambar : RSPI

11 komentar:

  1. sangat bermanfaat mbak tulisannya..salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Edukrisnadefa sudah mampir. Senang jika ternyata tulisan ini bisa memberi manfaat pada banyak orang :)
      Salam kenal kembali :)

      Hapus
  2. Berarti anak2ku harus rutin juga diperiksakan giginya meski ga ada keluhan apa2 ya mba

    BalasHapus
  3. bagus sekali artikel ini dan bermanfaat. kebetulan saya ada problem gigi bungsu geraham yg harus dicabut oleh dokter spesialis bedah mulut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih mas Eriek. Senang jika bisa memberi manfaat pada banyak orang. Semoga masalah giginya bisa cepat teratasi ya mas :)

      Hapus
  4. kesehatan gigi itu penting ya, awal dari kesehatan lain di badan kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mba Lidya. Seperti sepele ya, padahal berpengaruh besar bagi kesehatan kita.

      Hapus
  5. Emang gigi tuh penting banget loh! Aku aja kapok gigiku banyak yang bolong dan ada yg ompong hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..benar mba Putri, semoga sekarang gak ada masalah lagi dengan gigi yang bolong yaa :D

      Hapus
  6. Cari Tiket Pesawat dan tiket kapal Online Super Cepat dan murah??
    http://selltiket.com
    Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
    CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

    Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
    Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
    Bergabung segera di http://agenselltiket.com

    INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI:
    No handphone : 085372801819

    BalasHapus