Wakaf Cara Baru Keluarga Surya

By Dewi Sulistiawaty - Juni 10, 2018

Pernah liat nggak, orang yang kita pikir memiliki pekerjaan yang menjanjikan (baca: memiliki gaji yang gede), tapi masih aja ngontrak rumah? Eh, maaf, bukannya lancang atau apa, mungkin memang dia nggak ada minat untuk membeli rumah ya. Tapi saya kenal seorang teman yang saya tahu keuangannya kacau balau karena gaya hidupnya yang zuper mevvah sehingga nggak punya uang lagi yang bisa disisihkan buat ditabung. Eh, ada sih yang ditabung, tapi tak lama abis itu ditarik lagi buat memenuhi gaya hidup mevvahnya :D

Satu contoh lagi, tetangga saya yang mendapat warisan peninggalan dari ayahnya yang menurut saya lumayan besar, sehingga bisa untuk membeli rumah dan merintis usaha. Namun karena nggak mampu mengelola keuangan (warisan) tersebut, akhirnya uang yang diterimanya tandas tak bersisa. Trus ada tukang sayur langganan, yang hanya dari usaha berjualan sayur keliling kompleks, sudah bisa membeli rumah dan kendaraan, bahkan tak lama lagi akan berangkat umroh. Hebat kan! Intinya tak peduli seberapa pun penghasilan yang diterima, jika tidak bisa mengelolanya dengan baik, maka orang tersebut bida dikatakan belum mapan secara finansial.

Saya bisa mengambil contoh dari mama saya sendiri, yang menurut saya sangat ahli dalam hal mengelola keuangan. Sepeninggal papa, mama mengurus saya dan 8 saudara saya yang lainnya sendirian. Alhamdulillah, mama memiliki  warisan dari nenek berupa rumah kontrakan yang terletak di belakang rumah, serta sawah dan ladang di kampung. Dari sana mama bisa menghidupi keluarga, bahkan menyekolahkan seluruh anaknya hingga ke jenjang perguruan tinggi.

Mama adalah sosok panutan bagi saya dan juga adik-adik saya. Mama yang sabar dan ulet mampu membesarkan kesembilan anaknya sendirian. Setiap ada uang yang terkumpul, mama suka menginvestasikannya dalam bentuk emas murni (batangan), tanah, dan rumah. Menurut beliau, ketiganya merupakan investasi yang bagus dan menjanjikan, karena harganya bakal naik terus mengikuti harga pasaran. Jika ada hal yang mendesak, mama biasanya akan menjual simpanan emasnya. Alhamdulillah, hingga saat ini belum ada yang sampai menjual tanah dan rumah.      


Hingga kemudian saya menonton sebuah video web series Keluarga Surya di YouTube. Ternyata ini sudah merupakan seri yang ke-2, dimana pada seri ini tema yang diangkat adalah Wakaf Cara Baru. Video Keluarga Surya merupakan sebuah sitcom web series yang dipersembahkan oleh Sun Life Financial Indonesia bagi masyarakat Indonesia. Dari kabar yang saya dengar, katanya ada 8 kisah atau series yang akan ditayangkan, dengan durasi sekitar 5 menit.


Sedikit informasi mengenai Sun Life Financial. Perusahaan asuransi ini sudah 23 tahun beroperasi di Indonesia. Ini merupakan pengalaman yang panjang dengan kompetensinya di industri asuransi dan keuangan yang tak perlu diragukan lagi. Selama itu Sun Life mendampingi keluarga Indonesia dalam mewujudkan aspirasi masa depan yang diimpi-impikan, terutama dalam merencanakan keuangan dengan cermat agar dapat mapan secara finansial.

Ngomong-ngomong soal wakaf, ada yang tau apa beda wakaf, infak, dan sedekah? Sedekah adalah memberikan sesuatu pada orang lain dengan ikhlas untuk membantu mereka yang membutuhkan. Infak hampir sama dengan sedekah. Namun kalau infak mempunyai artian yang lebih luas lagi, yaitu memberikan sesuatu atau sumbangan secara ikhlas pada orang lain, atau membelanjakan harta kita di jalan yang diridhoi oleh Allah SWT.

Sedangkan wakaf adalah memberikan hak milik kita pada orang lain untuk dimanfaatkan dan dikelola oleh orang lain tersebut untuk kepentingan umum yang bermanfaat. Misalnya wakaf tanah yang kemudian didirikan masjid di atasnya. Pahala wakaf ini sangat besar karena akan terus mengalir pada orang yang mewakafkan tersebut, walaupun ia sudah meninggal dunia, selama harta itu masih dimanfaatkan.

Dari video Keluarga Surya Episode ke-2 dengan tema Wakaf Cara Baru ini, saya menangkap dua hal penting dalam ceritanya. Pertama adalah asuransi jiwa bisa menjadi investasi yang menarik, karena dapat diwariskan pada keluarga, sehingga warisannya bisa dimanfaatkan oleh keluarga tersebut. Yang kedua, warisan yang diterima oleh keluarga dari asuransi yang didapatkannya, bisa diwakafkan (bisa seluruhnya atau sebagian), sehingga pahala yang didapatkan bisa mengalir terus.

Wakaf Cara Baru di Keluarga Surya
Video Keluarga Surya dikemas dengan cara yang menarik dan ringan, mengangkat topik kehidupan sebuah keluarga modern dengan berbagai isu yang sering terjadi dalam keseharian kita, sehingga mudah dipahami. Unsur komedi pun dimasukkan ke dalam alur cerita agar nilai-nilai edukasi yang ingin disampaikan bisa diterima dengan baik tanpa membuat penontonnya bosan.

Informasi yang disampaikan sangat menarik menurut saya, karena selain emas, tanah, dan rumah yang biasa menjadi aset investasi yang diajarkan mama, ternyata asuransi bisa dijadikan investasi juga, bahkan bisa diwakafkan sehingga pahala yang diterima tidak akan pernah putus-putus. Mungkin masih banyak yang belum aware mengenai pentingnya berinvestasi untuk bisa menata masa depan yang lebih baik. Menurut survei hal ini banyak terjadi pada generasi milenial yang mana masih suka bergaya hidup ‘suka-suka gue’, yang penting hari ini, buat besok pikirinnya besok aja XD
 
Daripada gimana entar, pikirin entar gimana.
Mungkin karena itulah Sun Life Financial Indonesia tergerak untuk merilis video Keluarga Surya, dalam konten visual digital dan mengusung genre komedi situasi agar mudah dipahami oleh para generasi muda. “Keluarga Surya” menjadi sarana edukasi literasi keuangan yang menyenangkan dan mudah diakses oleh masyarakat. Dalam video Keluarga Surya terselip pesan penting bahwa #LebihBaik Sekarang menetapkan strategi untuk masa depan, serta pentingnya perencanaan keuangan dan pola hidup yang sehat.

Oya, saat ini Sun Life Financial sedang mengadakan kuis lho! Kuisnya bisa dilihat di akun media sosial Sun Life Financial Indonesia. Jangan lupa untuk like dan share video Keluarga Surya ya. Nanti bakal ada kuis dengan hadiah seru di setiap episodenya…. Pssstt lumayan kan buat THR Lebaran kalo menang wekekeke :D

  • Share:

You Might Also Like

1 komentar