Keajaiban atau Sekedar Keberuntungan? (2)

By Dewi Sulistiawaty - Januari 26, 2013

Ternyata pengalaman pertama gue, yang gue anggap pengalaman yang tak terlupakan (karena menyangkut nyawa gue) bukan gue aja yang ngalamin. Hal ini banyak juga dialami oleh insan-insan lain (ceilee..bahasa gue..) yang mungkin ceroboh saat bersentuhan dengan listrik. Tapi walaupun begitu, bagi gue pengalaman ini merupakan pembelajaran bagi gue agar lebih berhati-hati dalam mengerjakan segala sesuatunya apalagi yang berhubungan dengan listrik!



Lanjut ke cerita gue, tentang pengalaman gue yang kedua yang gue anggap ajaib!

Peristiwanya masih terjadi ketika gue kelas 2 SMP. Di kelas 2 ini, gue sekolahnya masuk siang, jadi untuk mata pelajaran olah raga dilaksanakan paginya. Seperti biasa, pagi itu gue sudah rapi menggunakan pakaian olah raga dan bersiap untuk berangkat. Segala sesuatunya berjalan seperti biasa, sampai pelajaran olah raga selesai. Biasanya, gue pulang bareng teman-teman naik angkot. Tapi gak tau kenapa (gue lupa!), saat itu gue pulang duluan. Setelah pamit dengan teman-teman yang masih mau ngaso dulu, gue pulang naik angkot sendirian. Baru separuh perjalanan, muka gue tiba-tiba berubah pucat, gue obrak abrik kantong celana kanan dan kiri dimana biasa gue naruh duit...kosong..! Waduuh..duit gue ilang! Gimana caranya gue bayar ongkos angkot nih! (panik!) Pikiran gue langsung berkecamuk, kalo gue bilang yang sebenarnya sama sopir angkot, sopir angkot akan marah besar, pasti dia berpikiran kalo ini akal-akalan gue aja biar gak bayar ongkos, belum lagi malu yang musti gue tahan terhadap penumpang lain. Kan gue selama ini selalu bayar ongkos, gue tuh termasuk anak yang baik dan benar dalam segala perbuatan gue! Hihihi... *itu duluu sekalii ketika gue masih gadis yang polos dan lugu :). Jadi kejadian gak bayar ongkos inih merupakan aib besar untuk reputasi gue dan mencoreng nama gue sebagai gadis yang baik! 

Lanjut ke ceritanya lagi nih...*mimik serius. Jadi selama perjalanan yang meresahkan hati itu pun gue langsung ingat sama Tuhan. Gue baca semua ayat-ayat yang gue anggap bisa menenangkan hati gue, yakni surat Al Fatihah, ayat Kursi, surat Al Ikhlas, surat An Nas dan surat Al Alaq, terus berulang-ulang. Angkotpun seperti biasa berhenti untuk menaikkan dan menurunkan penumpang. Yang gue ingat, waktu itu ada seorang kakek yang naik angkot dan duduk di samping gue, sementara gue masih sibuk komat kamit baca ayat-ayat al Quran.

Sampai akhirnya tuh angkot mulai mendekati rumah gue, jantung gue pun gedebag gedebug gak beraturan, otak gue mulai memikirkan alasan yang musti gue katakan sama sopir angkot. Pas ketika mulut gue mo bilang minggir...eh...si kakek udah bilang duluan. Buyarlah rencana gue untuk ngasih alasan ke sopir angkot. Pikiran gue langsung berganti haluan. Gue pinjam aja dulu duit si kakek. Dan begitulah yang terjadi, gue pinjam duit si kakek. Dan anehnya tuh kakek mukanya biasa-biasa aja, yang bengong malah si sopir angkotnya...hehe. Alhamdullillah, si kakek jadi penyelamat gue. Gue pun bilang sama si kakek, agar nunggu sebentar, gue mau balikin duitnya. Karena rumah gue yang emang di pinggir jalan, gue pun buru-buru ngambil duit kedalam rumah agar si kakek gak kelamaan nunggu. Ketika ngambil duit, sesekali gue nengokin si kakek. Ternyata si kakek gak nungguin gue, dia malah nyeberang jalan dan masuk ke tempat penjahit depan rumah gue.

Tak sampai semenit duitpun sudah di tangan, gue pun berlari ke seberang jalan dan masuk ke tempat penjahit untuk mencari si kakek. Tapi setelah celingak celinguk didalam, gak keliatan batang idung tuh kakek. Ngeliat gue yang kebingungan, bapak tukang jahit pun nanya, gue mau ngapain. Maka gue ceritain kalo gue nyari tuh kakek. Tapi si bapak malah bilang kalo sedari tadi tak ada seorangpun yang masuk ke tempatnya. Kata si bapak lagi, hampir sejam-an ini dia menjahit sendirian dan gak ada orang yang masuk! Masih dengan raut bingung dan gak percaya, gue pun masih mencoba mencari-cari tuh kakek di sekitar tempat itu. Pikir gue, gue masih ngutang sama tuh kakek. Tapi setelah setengah jam nyari dan gak ketemu, akhirnya gue pun pasrah dan pulang kerumah. Selama perjalanan ke rumah pikiran gue pun mulai bertanya-tanya, kemana si kakek raib ya? Kenapa dia ngilang begitu aja? Siapa dia?

Sesampai dirumahpun, gue masih terduduk di teras dengan pandangan menyapu jalanan, dengan harapan mata gue bisa menemukan sosok sang kakek penyelamat gue. Namun usaha gue sia-sia aja. Sampai akhirnya gue berpikir mungkin si kakek kiriman dari-Nya, mungkin Allah mendengar doa hamba-Nya yang sedang kesulitan. Entahlah! Yang pasti gue ngucapin terima kasih ya Allah, gue bersyukur atas pertolonganMu.

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar