Minggu, 23 Oktober 2016

Sabut Cuci Piring yang Tepat untuk Hasil Bersih Terawat

Beberes rumah emang identik dengan kerjaannya perempuan. Namun tak jarang lelaki pun kerap mengerjakannya, walaupun tak setelaten perempuan (hihi...dipelototin para lelaki sejagat raya :D) Ya ya ya emang gak semua laki-laki seperti itu, ada juga kok yang rapi dan telaten, eh bahkan malah ada kok perempuan yang juga gak telaten mengerjakan pekerjaan rumah, hehe... 

Ini mungkin berlaku untuk lelaki di keluarga saya ya, yang emang jarang mengerjakan pekerjaan rumah, seperti mencuci baju, menyetrika, mencuci piring, menyapu, ngepel, eits kecuali memasak :D Iya, dua adik lelaki saya itu pinter masak. Namun jika mereka udah selesai memasak, udah kebayang bagaimana keadaan di dapur, berantakan! 

Ujug-ujugnya saya juga nanti yang membereskannya, mulai dari sampah plastik, bekas kupasan bawang, sayur, dan lainnya, serta perabotan kotor bekas dipakai memasak tadi. Pernah sih, saya ngomong, kalo abis masak, dapurnya diberesin juga. Adik-adik yang baik ini memang patuh dan beresin dapur sehabis masak. Tapi ya gitu, pas saya periksa ke dapur, percikan minyak masih nempel di kompor, sampah masih numpuk di saringan air tempat cuci piring, ada sedikit kotoran yang masih lengket di ujung sendok penggorengan, dan daaan penggorengan dari teflon yang penuh dengan goresaan, ampuuun deh! 


Yang lain sih masih oke lah ya saya beresin lagi, tapi kalo wajan teflon, kan sayang juga kalo sampai ngegores gitu. Akhirnya saya juga yang beresin semuanya. Sambil ngomel dikit (((dikit))) :D, saya pun menjelaskan pada adikku, bahwa untuk mencuci peralatan masak itu ada caranya tersendiri. Yang namanya peralatan masak dan makan, kan terbuat dari bahan yang berbeda-beda. Seperti piring kaca, piring plastik, thumbler, spatula dari stainless, wajan alumunium maupun yang teflon, jadi musti menggunakan sabut cuci piring yang beda pula. 

Saya nunjuk ke arah wadah tempat sabut pencuci piring. Di sana terdapat beberapa macam sabuk pencuci piring dalam rupa warna. "Ini yang sabut warna hijau buat mencuci peralatan masak, seperti wajan alumunium, spatula, dan lainnya, kecuali yang bahannya dari teflon. Untuk peralatan yang teflon atau anti-lengket serta peralatan makan pakai yang sabut anti gores," jelasku sambil nunjuk sabut warna orange


Adikku cuma manggut-manggut sambil pasang wajah culun, gak tau juga dia ngerti atau nggak. "Itu kenapa semuanya pake sabut Scotch-Brite?" tanya adik. 

"Itu awalnya ibu yang selalu pake sabut Scotch-Brite. Dulu kakak juga gak tau kenapa, ngikut aja. Sekarang baru tau kenapa ibu milih sabut Scotch-Brite. Ternyata sabutnya 3x cepat bersih, 3x tahan lama," jelasku. 

"Kenapa? Mang bener 3x cepat bersih, 3x tahan lama?" tanya adik dengan alis dinaikan, seperti sangsi gituh. 

"Kamu tanya kenapa? Duh, kamu sih gak pernah merhatiin kalau kakak lagi nyuci peralatan masak dan peralatan makan itu lebih cepat bersihnya. Ini sabut juga tahan lama. Kan belum ganti lagi sejak 6 bulan lalu. Lebih awet sabutnya. Jadi kalau banyak yang bilang mahal mah salah. Karena kalau dihitung dari lamanya pemakaian, jatuhnya malah lebih murah, karena gak perlu beli sabut lagi dalam waktu lama," balasku sambil nyengir cantik :D

Saya juga sudah lama tau kalau sabut Scotch-Brite itu bisa awet gitu, karena terbuat dari serat dan mineral yang berkualitas, dan dibuat dengan teknologi yang ampuh untuk membersihkan kotoran.

"Jadi kamu harus bisa bedakan, sabut mana yang dipakai buat peralatan masak, kecuali yang berbahan teflon, dan sabut mana yang buat peralatan makan dan yang berbahan teflon atau anti-lengket. Harus pakai sabut yang tepat agar peralatan masak kita bisa bersih terawat dan awet. Sayang kan kalo wajan teflon kita jadi ngegores gini," kataku lagi.

"Iya kaak, yang ijo buat peralatan masak dan yang orange itu buat peralatan makan dan teflon," nyengir adik sambil mlipir keluar dapur. Duh si adik kalo dikasih tau begitu deh. Padahal mau ngasih tau yang lain juga mengenai perawatan peralatan masak dan makan. Sabut ini musti dibersihkan dan dikeringkan kalo gak dipake dalam waktu lama, misalnya saat malam hari. Karena nanti akan berkembang kuman di sabutnya. 

Pernah kan, menemui sabut yang bau nya kurang enak atau bau apek gitu. Nah, itu karena sabut setelah digunakan tidak dibersihkan lagi. Sebaiknya sih sabut dibersihkan setelah digunakan, sabut jadi bebas kuman dan tambah awet, peralatan masak dan makan kita juga jadi lebih higienis. CMIIW :)


Foto : Pribadi

5 komentar:

  1. Aku juga di rumah pakai scotch brite lho :)

    BalasHapus
  2. Tolooong dirumah aku satu spons cuci piring untuk semuaaa.. huhuhu XD

    BalasHapus
  3. untung aku stok scotch-brite juga

    BalasHapus
  4. Akupun slalu pakai scotch brite. Dan makin seneng setelah jenisnya memang dikhususkan.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus