Selasa, 08 Maret 2016

Pentingnya Merawat Peralatan Dapur agar Tetap Awet dan Bersih

Siapa yang suka males nyuci piring? Yang suka naruh peralatan bekas makan dan minum di bak cuci piring atau naruh sembarangan aja di dapur, lalu ditinggalin begitu saja. Yang nyucinya tunggu besok dan besok lagi? Iih jorok deh! :p

Ngomongin males nyuci piring jadi inget dulu, saat jamannya masih kuliah dan ngekos di sebuah kosan di bilangan Salemba. Saya tinggal di kosan putri, dimana dapurnya dipakai bersama-sama, begitupun peralatan untuk memasak seperti spatula, panci dan penggorengan.


Ceritanya saya punya satu temen kos (sebut aja namanya Aristi) yang suka males nyuci peralatan bekas memasak dan makannya. Semuanya suka ditaruh di bak cuci piring. Dan lucunya lagi, saya punya satu temen kos juga (sebut aja namanya Emi) yang rajin banget membersihkan segala sesuatunya, termasuk nyuci piring.
 
Jadi tiap pagi semua peralatan dapur sudah bersih semua, dan siap untuk digunakan lagi, enak banget yah! Eit, jangan pikir saya juga suka naruh piring beserta sodara-sodaranya itu di bak cuci piring, karena ngandelin mba Emi untuk membereskannya yah! Saya selalu langsung membereskan semua peralatan yang sudah saya gunakan lho! Bertanggung jawab mah saya orangnya, hihi.
 
Pernah suatu ketika mba Emi pulang kampung selama seminggu. Bisa dibayangkan tumpukan piring bekas makannya Aristi di bak cuci piring. Untung panci dan penggoreng ada beberapa biji, jadi saya dan teman lainnya masih bisa menggunakan yang lain. Piringnya Aristi sampe berhari-hari tuh di bak cucian. Duh, tuh anak…ckckck….
Nggak ada yang mau nyuciin piringnya Aristi, karena nggak mau bikin tu anak jadi manja dan keenakan, tapi mo negur juga males :p Sampe pas hari ketiga sejak mba Emi pulkam, kita denger suara pekikan di dapur.
 
Ternyata yang jerit Aristi, sambil nunjuk-nunjuk ke arah bak cuci piring. Saya langsung liat ke bak, dan di sana dua ekor kecoak lagi nangkring cantik di pinggir piringnya Aristi. Sepertinya mereka lagi asyik menikmati dinner berdua, wkwkwk.
Dengan tergagap-gagap Aristi mengatakan bahwa ia barusan juga melihat seekor tikus kecil terbirit-birit keluar dari bak cuci piring saat melihat ia datang. Wajah Aristi terlihat pucat. Aristi memang anak orang kaya yang manja, yang kalo di rumahnya selalu dilayani oleh asisten rumah tangga, namun pada dasarnya dia anaknya baik kok.
 
Setelah kita mengusir tu kecoak, Aristi pun mendapatkan nasehat dan edukasi singkat dari salah seorang temen kos. Tak ada salahnya Aristi untuk mulai hidup bersih, dengan rajin nyuci piring dan peralatan dapur lainnya, segera setelah digunakan. Karena piring dan peralatan dapur yang kotor, bisa memancing hewan seperti tikus dan kecoak untuk dateng, belum lagi kuman dan bakteri yang nempel di piring tersebut, hiiiiii….
Sejak saat itu Aristi sepertinya sudah kapok, dan mulai rajin membersihkan peralatan makannya segera setelah digunakan. Peralatan makan yang kemarin sempat dipake buat dinner sama kecoak sudah dibuang sama Aristi. Ia nggak bisa makan di piring tersebut karena akan membuatnya terbayang wajah imut si kecoak dan si tikus :D
 
Waktu itu saya berbaik hati untuk menjelaskan pada Aristi bagaimana cara mencuci piring yang baik, serta cara menjaga peralatan dapur agar tetap bersih dan awet *sok pinter yah, hihi…. Ni ilmu saya dapatkan dari bunda serta pengalaman selama ini lho! J
Sabun pencuci piring serta spons buat nyuci piring merupakan hal yang harus diperhatikan. Pilihlah sabun pencuci piring yang benar-benar mampu membersihkan kotoran pada semua peralatan dapur, serta aman di kulit. Di kosan ini biasanya sabun dan spons dibeli secara bergilir. Sabun pencuci dan spons yang dibeli pun suka-suka yang dapat jatah membeli. Jadi saya sudah ‘nyicipin’ berbagai merek sabun pencuci piring dan spons yang ada.
 
“Untuk spons juga jangan sembarangan,” lanjutku. Boleh sih kalo mau pake spons asal murah begitu. Tapi nggak bisa menjamin perkakas dapur kita bakal awet dan bersih. Saya pernah punya pengalaman make spons asal gitu, eh baru dua hari dipake buat nyuci wajan udah sobek dan spons nya udah ‘menciut’ alias mengecil gituh!
Saya memperlihatkan peralatan tempur buat nyuci piring yang terletak dipojokan dapur, tak jauh dari bak cuci piring. Di dalam sebuah mangkok yang terbuat dari kaca, terdapat beberapa macam spons berbagai bentuk dan warna.
 
“Ni spons merek Scotch-Brite. Saya sudah berkali-kali menggunakan spons ini, dan sponsnya termasuk awet. Ini aja udah hampir setaun kita belum ganti spons,” jelasku pada Aristi.
Bentuk yang berbeda pada spons Scotch-Brite juga memiliki fungsi tersendiri. Misalnya untuk spons yang warnanya pink dengan bentuk memanjang, berfungsi untuk membersihkan botol minuman atau tumbler. Pokoknya untuk semua peralatan yang membutuhkan jangkauan yang cukup dalam untuk membersihkannya. Jadi peralatan minum bisa bersih secara menyeluruh.
 
Spons yang berwarna kuning dan bentuknya unik seperti gelas, berfungsi untuk membersihkan peralatan masak anti lengket, seperti teflon. Karena sponsnya terbuat dari bahan khusus anti gores, jadi peralatan teflon kita tidak cepat rusak.
Sedangkan spons yang berwarna hijau berguna untuk membersihkan semua peralatan masak, seperti penggorengan, panci, dan semua peralatan makan dan masak yang terbuat dari stainless steel. Sisi hijau pada spons ini dapat membersihkan peralatan masak lebih cepat dan bersih, tanpa merusak peralatan masak kita.
 
Eh, masih ada satu lagi nih, yang warna pink. Spons yang satu ini berfungsi untuk membersihkan peralatan makan, seperti piring anak-anak yang terbuat dari bahan melamin, mangkok, sendok, dan lain-lain.
Trus peralatan makan dan masak yang udah dicuci, taruh dirak piring agar lebih cepat kering. Untuk spons juga harus dibersihkan lagi sehabis digunakan, karena kalo tidak dibersihkan, sisa-sisa makanan yang nempel di spons bisa menjadi sarang kuman dan bakteri. Itu tuh yang bikin spons jadi bau. Usai dibersihkan, jangan lupa untuk naruh spons di tempat yang kering.
 
Aristi nampak bengong mendengar penjelasan saya. Eh, Aristi ngerti nggak sih? Dia kemudian manggut-manggut sambil ngunyahin spons eh sambil bergumam,”Nggak nyangka yah! Ternyata nyuci piring aja ada caranya juga. Kirain tinggal nyuci gitu aja”.
 
Lah iya, kalo nggak, bisa nggak bersih dan awet peralatan dapur kita. Yang ada panci cepet bocor, spons tiap sebentar beli, kan boros. Tau aja persediaan pundi-pundinya anak kos, yang lebih banyak seretnya. Kalo bisa mah, beli barang yang bisa awet seumur hidup deh! hihihi…

5 komentar:

  1. Sekarang si Aristi pasti sudah pinter nih cuci piringnya ya :)
    Aku juga pake spons Scotch Brite dari dulu, emang terbukti kualitasnya bagus.

    BalasHapus
  2. Honestly kalau cuci piring itu pekerjaan kedua yang agak males saya kerjain setelah setrika hehehe... tapi yaa mau bagaimana lagi, tugas yee...

    BalasHapus
  3. eh sama bak cuci piring saya jg ada di pojokan.
    pake scotch brite enak ya, nyuci jd gampang :)

    BalasHapus
  4. Duh.. Gemes ya kalau temen kost sembarangan gitu. Antara gatel pengen bersihin tapi males juga kalau dia keenakan. Gemeess..

    BalasHapus
  5. Cari Tiket Pesawat dan tiket kapal Online Super Cepat dan murah??
    http://selltiket.com
    Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
    CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

    Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
    Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
    Bergabung segera di http://agenselltiket.com

    INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI:
    No handphone : 085372801819

    BalasHapus