Sabtu, 28 Maret 2015

Review Film Ada Surga di Rumahmu


“Allah begitu murah hati. Kita sering puasa senin kamis, tiap minggu, tapi kadang kita lupa surga kita yang begitu dekat, begitu mudah kita dapatkan dan kita lupakan. Surga itu ada di rumah kita. Surga yang paling mudah dan paling cepat kita dapatkan adalah orang tua kita.”

Itulah salah satu kutipan dari ceramah Ustadz Ramadhan di salah satu stasiun televisi. Masuk televisi, menjadi orang terkenal dan mempunyai penghasilan yang banyak merupakan impian Ramadhan sejak kecil. Yang ada dalam pikiran Ramadhan waktu itu bukanlah dengan menjadi seorang ustadz namun dengan menjadi seorang pemain film.


Ramadhan kecil sangat suka membaca dan bercerita. Namun emosinya yang gampang meledak membuatnya sering berkelahi dengan sesama teman sebayanya.

Orang tua Ramadhan sangat ingin Ramadhan menjadi ustadz kelak. Hingga akhirnya ayah Ramadhan atau dipanggil Abuya memasukkan Ramadhan ke sebuah pesantren yang dikelola oleh sahabat yang sudah dianggapnya sebagai seorang saudaranya sendiri yaitu Ustadz Attar.

Di sana Abuya menitipkan Ramadhan pada Ustadz Attar, agar Ramadhan bisa dididik menjadi anak yang baik dan sholeh. Abuya juga mengutarakan tujuannya pada Ustadz Attar yaitu ingin agar Ramadhan bisa menjadi ustadz kelak.

Awal masuk pesantren, Ramadhan masih sering melakukan perbuatan-perbuatan nakal, seperti keluar tengah malam tanpa izin dan menonton di warung yang terletak tak jauh dari pesantren. Namun karena Ramadhan mempunyai dasar hati yang baik, tidak butuh waktu lama untuk para Ustadz yang ada di pesantren untuk membuatnya menjadi anak yang baik dan patuh. Ia bahkan sudah pintar berceramah pada para pedagang di pasar.

Beranjak dewasa, Ramadhan mulai mengajar di pesantren. Namun ia dan dua orang sahabatnya yaitu Agus dan Abdul ternyata masih mempunyai keinginan yang terpendam yaitu menjadi orang terkenal.
Kesempatan itu pun datang. Seorang kru film yang sedang melakukan shooting di pesantren tersebut menawarkan Ramadhan untuk casting sebuah film laga di Jakarta. Setelah dirayu oleh kedua orang sahabatnya, akhirnya Ramadhan mengikuti saran sahabatnya untuk pergi ke Jakarta, tanpa pamit pada orang tuanya.

Sesampai di Jakarta ternyata casting untuk film laga diundur tiga hari, padahal mereka tidak punya uang lebih untuk menginap. Akhirnya mereka menumpang tinggal di sebuah masjid. Malamnya Ramadhan mimpi buruk tentang ibunya yang sakit. Akhirnya ia memutuskan untuk tidak melanjutkan casting dan balik ke Palembang.

Sesampai di Palembang, Ramadhan langsung pulang ke rumah. Dan ia mendapati ibunya tergolek sakit. Ia menyesal terhadap apa yang telah dilakukannya.

Ramadhan kemudian melanjutkan pekerjaan sebagai seorang guru di pesantren. Hingga suatu hari Ustadz Attar sakit dan meminta Ramadhan untuk menggantikannya ceramah di sebuah rumah mewah. Kedatangannya ke rumah tersebut ternyata malah mempertemukannya dengan Kirana salah seorang pemain film yang dikenalnya dan dulu sempat shooting di pesantren. Sejak itu Ramadhan sering di undang untuk melakukan ceramah.

Kedekatan Ramadhan dengan Kirana membuat Nayla, teman masa kecil Ramadhan cemburu. Sementara ibu Kirana tidak suka jika Kirana dekat dengan Ramadhan, begitu pula dengan ibu Ramadhan yang lebih menyukai Nayla menjadi pendamping Ramadhan.

Kita harus selalu mengutamakan kepentingan dan permohonan orang tua. Yaitu permohonan yang bisa membuat engkau lebih dekat dengan Allah. Ridhonya Allah ada pada ridho orang tua. Jika engkau sudah mendapatkan kata ridho yang keluar dari lisannya, maka seolah-olah langit itu akan terbuka, arsy akan berguncang bagai meng-amini do’amu. Dan Allah akan meridhoi semua keinginanmu.

“Apa yang kita lakukan akan berbalik pada diri kita sendiri. Camkan itu, sebelum engkau berbuat kejahatan kepada siapa pun terlebih kepada ayah dan ibu mu,” kata Ustadz Attar yang diperankan oleh Ustadz Alhabsyi.

Orang tua selalu siap berjuang untuk membahagiakan 10 orang anaknya. Namun 10 orang anak belum tentu bisa berjuang membahagiakan orang tuanya.

Satu lagi nasehat bijak dari Ramadhan untuk Nayla teman masa kecilnya, yang  tidak bisa bertemu dengan ibunya karena ibunya meninggal sewaktu ia masih kecil.

“Janganlah bersedih karena engkau tidak bisa bertemu ibumu. Suatu saat nanti akan ada anak-anak yang menghampirimu, menciummu dan mereka akan mengatakan cinta padamu. Kau akan menjadi surga bagi anak-anakmu nanti. Insha Allah…”

***

Film ini diproduksi oleh Mizan Productions, Nava Productions, Smaradana Pro serta mendapat dukungan dari PT. Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN). Film yang diadaptasi dari Buku ‘Ada Surga di Rumahmu’ karya Ustadz Al Habsyi ini disutradarai oleh Aditya Gumai dan untuk skenario ditulis oleh Oka Aurora.

Tampil sebagai pemeran utama yaitu Husein Al Atas yang merupakan finalis Idol 8 yang berperan sebagai Ramadhan. Elma Theana sebagai Umi (ibu Ramadhan), Budi Khairul sebagai Ubaya (ayah Ramadhan), Zeezee Shahab sebagai Kirana, Nina Septiani sebagai Nayla serta penampilan khusus dari Ustadz Al Habsyi yang berperan sebagai Ustadz Attar.

Saat press conference Film ASDR (foto by: Azzura Lhi)
Alur film ini disusun secara apik dengan menggunakan latar belakang daerah Palembang. Film berupa drama keluarga ini sangat penuh dengan makna dan pesan kebaikan, khususnya bagaiman bersikap kepada orang tua. Selain itu dalam beberapa scene dibumbui dengan tingkah konyol dan celetukan kocak beberapa orang pemain pendukung, seperti sahabat Ramadhan. Lalu juga ada kisah cinta antara Ramadhan, Nayla dan Kirana. Namun secara keseluruhan film ini sangat menyentuh hati sampai membuat kita mewek :’)

2 komentar:

  1. Cari Tiket Pesawat dan tiket kapal Online Super Cepat dan murah??
    http://selltiket.com
    Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
    CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

    Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
    Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
    Bergabung segera di http://agenselltiket.com

    INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI:
    No handphone : 085372801819

    BalasHapus
  2. Katanya, jika melakukan sesuatu atas nama Tuhan, maka akan mendapatkan upah bidadari-bidadari cantik untuk menjadi teman hidup di surga nanti. Jika kita melakukan segala yang dipertintahkan oleh para tua-tua atau ahli agama, kita akan medapatkan tempat terbaik di surga. Apa iya? Iya kalo kita diminta untuk mengerjakan hal yang baik. Tapi kalau hanya kebencian dan dendam yang diberitakan? Surga yang mana yang akan kita tuju? https://www.itsme.id/surga-itu-bernama-rumah/

    BalasHapus