Sabtu, 05 Juli 2014

Sekarang Kuyakin Pilih No.1



Sejujurnya saya tidak terlalu suka dengan dunia politik. Terlalu ruwet, banyak intrik bahkan rasa kepercayaan pun hilang. Sedari dulu saya sudah kenyang dengan janji-janji yang di umbar oleh para capres-cawapres. Dan hampir 99% semua janji tinggal janji.


Miris rasanya melihat perkembangan moral bangsa Indonesia saat ini. Setelah reformasi bukannya bertambah baik, malah semakin menjadi-jadi. Nilai nyawa sudah tidak ada artinya lagi, tingkat kriminalitas semakin menjadi-jadi. Bahkan rakyat sipil pun sudah tidak lagi menghargai para aparat, bahkan terang-terangan melawan aparat di saat aparat melakukan tugas dan kewajiban yang diembannya.

Melihat berita-berita baik di media cetak, media online maupun media televisi, saya selalu istighfar karena banyaknya berita tentang kebejatan moral manusia. Ya ampun, mau jadi apa negeri ini esok? Tidak ada lagi rasa aman, baik di lingkungan sekolah, lingkungan sekitar rumah bahkan di rumah sendiri.

Saat pilpres tahun ini pun saya masih dilanda kebingungan. Apalagi capres dan cawapres yang bakal maju cuma 2. Persaingan ketat pun berlangsung sengit. Yang putih dihitamkan dan yang hitam di putihkan. Tak ada lagi yang bisa dijadikan pegangan akan kebenaran. Masing-masing pihak memiliki argumen yang kuat untuk membela capres dan cawapres yang mereka unggulkan.

Namun saya tidak boleh golput agar surat suara saya tidak disalahgunakan oleh oknum-oknum yang tak bertanggung jawab. Saya harus memilih! Dan seperti yang dijelaskan para alim ulama, jika diantara beberapa pilihan itu tidak ada yang baik, maka pilihlah yang paling sedikit keburukan diantaranya.

Pertama saya melihat perilaku keseharian mereka terlebih dahulu. Apakah hanya sekedar pencitraan atau yang sesungguhnya. Tentu saja saya tidak akan percaya begitu saja dengan berita-berita yang dikabarkan di beberapa media cetak maupun online. Saya baru percaya jika berita itu saya lihat dalam bentuk video yang benar-benar real dari media televisi, dengan suara yang mereka ucapkan sendiri di media televisi.

Lalu yang kedua saya mengamati kepintaran atau kecerdasan dan wawasan mereka. Karena negara yang maju haruslah  dipimpinan oleh pemimpin yang cerdas. Dan ini dapat saya amati lewat debat yang disiarkan di beberapa media televisi.

Yang ketiga adalah ketegasannya. Seorang pemimpin haruslah tegas serta wibawa, tidak boleh lembek karena pemimpin yang lembek tidak akan dihargai oleh para bawahannya. Tegas dalam artian disini adalah disiplin dan teguh pendirian. Bukan tegas yang otoriter ataupun dictator. Dengan begitu bawahannya akan menghormati dan menghargai si pemimpin.

Dan yang terakhir barulah saya membidik visi dan misi dari mereka berdua. Untuk Capres No.1 saya sangat tertarik akan visi dan misinya untuk mensejahterakan rakyat Indonesia. Adapun strategi yang di susun untuk meraihnya adalah dengan :

  •          Menfokuskan diri untuk meningkatkan kesejateraan petani,
  •          Mengurangi jurang antara si miskin dan si kaya,
  •        Meningkatkan daya serap angkatan kerja menuju 2 juta lapangan kerja per tahun melalui regulasi dan infrastruktur,
  •    Melindungi dan memperjuangkan hak-hak buruh termasuk buruh migran (TKI/TKW), termasuk menghapus system outsourching yang selama ini memberatkan para pekerja.
  •      Melaksanakan wajib belajar 12 tahun yang dibiayai oleh Negara. Sehingga bangsa ini bisa menjadi manusia yang berkepribadian Pancasila, jujur, disiplin, toleransi dan berbudi pekerti.
  •           Menggerakkan revolusi putih mandiri dengan menyediakan susu untuk anak-anak miskin di sekolah,
  •           Menjamin kesehatan gratis bagi rakyat miskin dengan pelaksanaan BPJS Kesehatan,
  •      Memberikan jaminan social bagi fakir miskin, penyandang cacat dan rakyat terlantar.
  •           Menjaga kelestarian alam dan lingkungan hidup,
  •           Melestarikan seni budaya
  •           Meningkatkan prestasi olah raga nasional,
  •           Membangun pemerintahan yang melindungi rakyat, bebas korupsi dan efektif melayani,
  •           Mempercepat pembangunan infrastruktur dan,
  •           Menjadikan bangsa Indonesia sebagai negara terpandang di mata dunia.

Ini visi-misi yang sangat bagus. Sesuai dengan apa yang diinginkan masyarakat Indonesia selama ini, khususnya saya. Saya sangat mendambakan pemimpin yang benar-benar berkomitmen akan memajukan masyarakatnya, menjaga dan melindungi rakyat sehingga tercipta rasa aman dan damai. Apalagi ketika Prabowo mengatakan bahwa beliau ingin membuat rakyat Indonesia hidup sejahtera, yang cukup sandang, pangan dan papan. Berdiri di atas kaki sendiri. Rakyat yang tenang menghadapi masa depannya.


Setelah tekun memperhatikan dengan seksama dalam kurun waktu yang berjalan, hingga saat mendekati hari pencoblosan pilpres. Pertama, tidak ada manusia yang sempurna. Kedua, Allah selalu menerima tobat seseorang yang benar-benar berniat untuk berubah kearah yang lebih baik. Setelah mengamati dengan berbagai pertimbangan diatas, maka saya pun meyakinkan diri bahwa saya akan memilih Prabowo-Hatta sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI. Semoga apa yang saya harapkan selama ini bisa terwujud dalam kepemimpinan beliau. Semoga amanah. Amiin J






*Sumber foto klik pada gambar

1 komentar:

  1. Cari Tiket Pesawat dan tiket kapal Online Super Cepat dan murah??
    http://selltiket.com
    Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
    CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

    Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
    Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
    Bergabung segera di http://agenselltiket.com

    INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI:
    No handphone : 085372801819

    BalasHapus